Misteri ledakan Tunguska


LEDAKAN yang paling dahsyat pernah berlaku 100 tahun lalu di kawasan  berhampiran sungai Tunguska, Siberia Tengah, Russia. Ledakan yang sekuat 30 megaton itu menarik perhatian pelbagai pihak yang mempunyai kepakaran dalam bidang masing-masing untuk mengkaji dan merungkai misteri yang menimpa kawasan tersebut.
Pada awal pagi 30 Jun 1908, segelintir manusia yang hidup di gurun Gobi pada waktu itu telah menyaksikan bebola api yang meluncur laju di langit dan akhirnya hilang disebalik banjaran di Mongolia.

Beberapa ketika kemudian terjadi ledakan yang dahsyat, api menjulang setinggi langit, disusuli dengan gelombang panas serta angin taufan sehingga turun hujan yang berwarna hitam.

20 tahun kemudian satu ekspedisi yang diketuai oleh Prof. L. Kulik, pakar kaji meteor berjaya mengumpulkan beberapa fakta kejadian. Kawasan hutan seluas 800 kaki persegi musnah sama sekali.

Kuasa letupan tersebut dijangka melebihi 1000 kali lebih kuat dari bom atom yang dijatuhkan di Hiroshima.
Namun sehingga akhir hayat Prof L. Kulik gagal untuk membuktikan kejadian tersebut berpunca dari meteor kerana hingga kini tiada serpihan asteroid atau komet ditemui.
Ada pendapat lain yang mengatakan ledakan tersebut berpunca dari nuklear kerana terdapat penemuan beberapa butir-butir magnetit ukuran mikroskop di samping butir-butir silikon seperti kaca yang mengandung partikel besi yang menyamai bahan nuklear.

Penelitian dan analisa Dr. Felix Zigel pakar bidang aeroangkasa mengatakan bukti-bukti dari gelombang balistik dan bentuk daerah kerusakan menunjukkan bahwa lintasan yang ditempuh oleh benda dari kosmos itu bukanlah lurus, melainkan semula datang dari arah selatan, di atas desa Keshma membelok ke timur dan diatas desa Preobrazhenka berubah arah ke barat. Tiba di sebelah utara desa Vanavara terjadilah ledakan maha dahsyat itu.

Lintasan yang tidak selari itu mungkin dilakukan oleh suatu benda alamiah, melainkan hanya dapat dilakukan oleh suatu benda buatan, sehingga timbullah dugaan bahawa penyebabnya ialah wahana antariksa yang datang dari peradaban lain!

Pasukan dari University of Bologna mengatakan tasik berdekatan mempunyai struktur yang mungkin boleh dikaitkan dengan letupan tersebut. Menurut mereka setelah dikaji bentuk muka bumi Tasik Cheko seperti ada impak meteor yang merempuh. Namun teori ini disanggah oleh laporan pasukan yang pernah dating ke situ pada tahun 1960 dengan mengatakan Tasik Cheko berusia dalam lingkungan 5000 hingga 10,000 dan jarak ledakan tersebut juga jauh dari Tasik Cheko.

Advertisements

Comments are closed.

%d bloggers like this: