Siapakah anak kecil itu?

JAM di tangan Zali (bukan nama sebenar) menunjukkan angka 2 namun dirinya masih belum mengantuk. Anehnya suasana malam itu tidak sepertia biasa, zali merasakan susah benar mahu terlelap, Isterinya sedang enak dibuai mimpi.

Zali menoleh ke arah pintu bilik yang sedikit terbuka, tiba-tiba Zali terdengar bunyi tapak kaki seseorang berjalan di ruang tamu. Bunyi tapak kaki siapa? Zali tertanya-tanya sebab biasanya anaknya Nabila, 6, kalau bangun mesti akan terdengar suara menangisnya. dan menjerit memanggil-manggil namanya.

Sejak pindah ke rumah tersebut Nabila kerap menangis setiap malam, tapi malam tersebut  Nabila tidak menangis. Zali merasakan bunyi tapak kaki tersebut adalah Nabila, Zali menunggu kelibat Nabila untuk menyelak daun pintu dan selepas itu memanggil namanya.

Derapan tapak kaki tersebut hampir jelas, Zali tidak mengalih perhatian dari memandang pintu dan seketika kemudian ada bayang-bayang anak kecil kelihatan. Daun pintu diselak dan anak kecil itu barjalan masuk dan berdiri di hujung katil.

Zali tidak nampak wajah ‘anaknya’ itu kerana anak kecil itu sedang menunduk memandang lantai, rambutnya yang mengerbang pula menutupi wajahnya.

“Kenapa Nabila tunduk? bukankah sudah menjadi kebiasaan Nabila akan meluru masuk dan memelukku. Tapi perangai Nabila pelik, senyap-senyap masuk ke dalam bilik dan tunduk ke lantai serta tidak menoleh kearahku,” Zali terfikir sejenak tentang kejadian pelik dihadapannya itu.

Rambut yang menutupi wajah Nabila juga sedikit berlainan dan menakutkan. panjang sehingga mencecah lantai. Rambut Nabila tidak sebegitu, hanya paras bahu dan lurus, tidak mengerbang seperti yang dilihat Zali itu.

Dada Zali berdebar melihat Nabila sebegitu, dia cuba memanggil nama anaknya itu tetapi Zali merasakan suaranya tersekat dikerongkong malah seluruh anggota badannya tidak boleh bergerak bagaikan diikat.

Lalu lembaga tersebut mendongakkan kepalanya. Wajahnya masih tidak dapat dilihat dengan jelas, rambutnya yang kusut masai itu menganggu pandangan Zali. lebih kurang setengah jam lembaga tersebut merenung Zali, selepas itu lembaga tersebut lenyap dan pintu bilik tertutup sendiri.

Zali bingkas bangun dan bergegas ke bilik Nabila, dia melihat anaknya itu sedang nyenyak tidur. tidak mungkin apa yang dilihatnya tadi Nabila kerana tidak masuk akal jika dia meninggalkan bilik Zali dan dengan sepantas itu dia kembali semula ke biliknya dan terus terlelap. Pelik, siapakah anak kecil yang masuk ke dalam bilik tidur Zali, Nabila atau….

Advertisements

Comments are closed.

%d bloggers like this: