Jangan cakap besar!

SELESAI menunaikan solat Isyak di rumah bapa saudaranya yang terletak di Kampung Kuala Kapas, Safwan (nama samaran) meminta izin untuk balik ke Kuala Lumpur.

“Tidurlah sini. Dah malam ni, kalau apa-apa terjadi tengah-tengah malam, susah nanti,” pujuk bapa saudara Safwan.

“Tak apalah pakcik, kesian kat mak tinggal seorang diri kat KL, ala tak akan terjadi apa-apa kat saya lagipun saya anak jantan,” jawab Safwan.

“Safwan jangan cakap besar tau, tapi berhati-hati lah semasa memandu nanti,” bapa saudara Safwan memberi ingatan.

Safwan memandu keretanya meninggalkan Kampung Kuala Kapas. Dia terpaksa mengikut jalan lama. Setiap kali terpandang papan tanda arah, Safwan akan menghidupkan lampu limpahnya, dibaca sekali imbas sebelum mematikannya semula. Dia cukup berhati-hati supaya tidak tersalah simpang. Di lihatnya jam di dashboard menunjukkan angka 11.

Safwan menekan pedal minyak memecut di atas jalan raya yang lengang. Bagi menghilangkan rasa mengantuk, Hashim memasang radio. Tiba-tiba dia tersentak dengan sebuah van usang yang tiba-tiba berada di hadapannya.

“Bahaya betul lah… gelap-gelap macam ni, satu lampu aja yang hidup,” rungut Safwan yang meradang kerana hanya lampu sebelah kanan di belakang van sahaja yang menyala. Lalu dia memintas van usang tersebut sambil menjeling ke cermin sisinya untuk melihat van tersebut.

“La… lampu depan pun malap jer.. bahaya betul la, kalau tak berhati-hati boleh kemalangan van tu,” ungkap Safwan dalam hati. Sampai di satu simpang tiga, Safwan memberhentikan kenderaan. Dia buntu tidak tahu arah mana harus di tuju, kiri atau kanan. Puas meninjau tiada pula papan tanda yang kelihatan.

Lalu Safwan memberi isyarat ke kiri dan memecut keretanya, hatinya tidak tenteram. Jalan yang dilalui itu seakan terlalu asing baginya. Tiba-tiba Safwan melihat sebuah van di hadapannya. Alangkah terkejutnya Safwan apabila dia mendapati van yang di pintasnya tadi berada di hadapan Hashim.

“Sepanjang perjalanan tadi… hanya ada satu simpang jer… macam mana van ni boleh pintas aku ?” pelbagai persoalan bermain di benak fikiran Safwan.

Safwan tidak sedap hati, dia merasakan dirinya telah ‘dikacau’ oleh entiti halus kerana tiba-tiba terbau kemenyan.

Safwan pun cuba memintas van tersebut untuk kali kedua. Dia sempat menoleh ke arah van tersebut dengan serta merta dia menekan pedal minyak sekuat hati. Apa yang dilihatnya tadi van usang tersebut kosong tiada pemandu ! dan tiba-tiba hilang.

Safwan berasa menyesal kerana meninggi diri semasa di rumah bapa saudaranya, dia merasakan ini mungkin balasannya apabila bercakap besar.

Advertisements

Comments are closed.

%d bloggers like this: